Senin, 31/08/20
 
Makanan Yang Dihindari Agar Kamu Terhindar Dari Kanker

Ica | LifeStyle
Selasa, 21/09/2021 - 13:06:36 WIB
Foto Ilustrasi
TERKAIT:
   
 
Jakarta, Riaueksis.com  -  Berdasarkan data mengenai peningkatan konsumsi makanan tertentu terkait dengan peningkatan kanker,  terutama makanan yang dikemas dengan aditif dan pengawet. Makanan lain yang tampaknya lebih sehat, juga dapat melepaskan bahan kimia beracun yang diklasifikasikan sebagai 'karsinogen' ketika dimasak pada suhu tinggi.

Semisal kentang yang diketahui mengandung kadar akrilamida yang lebih tinggi, yang merupakan bahan kimia yang digunakan dalam berbagai proses industri termasuk pemurnian air. Menurut masyarakat kanker Amerika, bahan kimia ini juga digunakan dalam industri tekstil, pengolahan makanan, plastik dan pertanian.


Selama proses memasak, gula dan asam amino dalam kentang bekerja bersama, menghasilkan ribuan bahan kimia yang berbeda.

Makanan bertepung khususnya, mengandung konsentrasi akrilamida yang lebih tinggi ketika dimasak pada suhu di atas 120C. Bahan kimia ini juga ditemukan dalam roti, sereal sarapan, biskuit, dan kopi.

Saat tertelan, akrilamida menjadi senyawa lain yang dikenal sebagai glisidamid, yang telah terbukti mengikat DNA dan menyebabkan mutasi salah satu proses kunci yang mendorong penyebaran sel kanker. 

Sampai saat ini, penelitian yang menyelidiki efek senyawa pada hewan telah menyimpulkan bahwa hal itu dapat menyebabkan berbagai jenis kanker. Emma Shields, di badan amal Cancer Research UK, mengatakan meskipun bukti dari penelitian pada hewan menunjukkan bahwa akrilamida dalam makanan dapat dikaitkan dengan kanker, tautan ini tidak jelas dan konsisten pada manusia.

 “Penting untuk diingat bahwa ada banyak faktor lain seperti merokok, obesitas, dan alkohol, yang semuanya berdampak besar pada jumlah kasus kanker di Inggris. Agar aman, orang dapat mengurangi paparan mereka dengan mengikuti diet normal yang sehat dan seimbang, - yang mencakup makan lebih sedikit makanan berkalori tinggi seperti keripik, keripik dan biskuit, yang merupakan sumber utama akrilamida'. " paparnya dilansir dari Express.  

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikan akrilamida dan kemungkinan karsinogen manusia, sementara Program Toksikologi Nasional AS mengklasifikasikannya sebagai "cukup diantisipasi sebagai karsinogen manusia." Sebuah studi tahun 2015 ke dalam bahan kimia telah menemukan bahwa itu terkait dengan kerusakan pada sistem saraf dan reproduksi. 

Direktur kebijakan Badan Standar Makanan Steve Wearne mengatakan mereka tidak mengatakan kepada orang-orang untuk khawatir tentang makanan sesekali atau makanan yang terlalu matang. “Ini tentang mengelola risiko Anda sepanjang hidup Anda.” Kurangnya terapi yang ada untuk menghentikan proliferasi tumor telah membuat diet salah satu tindakan perlindungan utama terhadap penyakit.

Berdasarkan perkembangan teknologi baru juga dapat membantu mengubah lintasan kanker, terutama tes Galleri yang baru dikembangkan, yang mampu mendeteksi lebih dari 50 jenis kanker.**

Sumber : Bisnis.com






Berita Lainnya :
 
  • Ribuan Peserta, Pendaftaran ke Universitas Al-Azhar, Masih Dibuka Hingga 24 Mei 2024
  • Upacara Harkitnas di Blok Rokan, Manajemen PHR Tegaskan Semangat Tingkatkan Produksi untuk Ketahanan Energi Nasional
  • Ada Penyelenggaraan WWF ke-10, Pelaku UMKM di Bali 'Kecipratan' Dampak Positifnya
  • Pahami Konsep Kajian Ranperda, Tim Pansus BLJ Bertukar Pikiran bersama Biro BUMD Bandung
  • Kembalikan Berkas Bacalon Ketum HIPMI Bengkalis, Arsya Bertekad Wujudkan HIPMI Bermasa
  • Ditpolairud Polda Bali Siagakan Dua Kapal dan Tiga Helikopter Amankan KTT WWF
  • Pelajari Analisis Resiko, Tim Pansus BPBD Studi Banding ke Kab. Bantul
  • PHR Pamer Inovasi Digitalisasi di IPA Convex 2024
  • Kapolri Beri Penghargaan Casis Bintara Jari Putus Dibegal Masuk Bintara Polri
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved