Senin, 31/08/20
 
Warga Korsel Ingin Tindakan "Terorisme Sprema" Dianggap Sebagai Kejahatan Seks

Ica | Internasional
Sabtu, 14/08/2021 - 19:24:22 WIB
Foto Istimewa
TERKAIT:
   
 
SEOUL, Riaueksis.com-- Para anggota Parlemen Korea Selatan (Korsel) berupaya memperluas cakupan dari apa yang dapat dianggap sebagai kejahatan seks setelah serangkaian insiden profil tinggi di mana para pria diam-diam berejakulasi ke dan di dalam barang-barang pribadi wanita.

Disebut "terorisme sperma" oleh pengguna internet [netizen] Korea Selatan, kasus-kasus itu melibatkan laki-laki berejakulasi pada properti wanita.

Pada bulan Mei, seorang pegawai negeri sipil (PNS) pria di Seoul didenda senilai USD 2.500 atas tuduhan "kerusakan properti" karena ejakulasi ke dalam cangkir kopi rekan kerja wanita-nya enam kali dalam enam bulan, dari 20 Januari hingga 14 Juli tahun lalu.

Pada 2019, seorang mahasiswa pascasarjana dipenjara selama tiga tahun atas tuduhan "percobaan melukai" karena menyeduh kopi seorang wanita 54 kali dengan campuran air mani, dahak, obat pencahar, dan afrodisiak sebagai pembalasan karena menolak dorongan seksualnya.

Dan pada tahun 2018, Women's News melaporkan kasus seorang pria yang memasukkan kondom berisi air maninya ke dalam tas wanita di stasiun kereta bawah tanah Seoul. Dia didakwa dengan kerusakan properti.

Baek Hye-ryun, seorang anggota Parlemen dari Partai Demokrat Korea Selatan, mengajukan amandemen ke majelis nasional Korea Selatan. Di bawah amandemen ini, Baek menyerukan "terorisme sperma"—yang termasuk dalam kategori "kontak non-fisik"—untuk dicap sebagai kejahatan seks.

"Korban (dalam kasus gelas kopi) dipermalukan secara seksual, tetapi tidak dianggap sebagai kejahatan seks karena tidak terlihat melibatkan kontak fisik langsung," kata Baek kepada The Guardian, kemarin.

"Dengan mendakwa pelaku dengan 'kerusakan properti', tindakannya dinilai telah melanggar kegunaan gelas itu," ujarnya.

"Kejahatan seks perlu ditafsirkan dari sudut pandang korban," kata Baek.

Korea Selatan dalam beberapa tahun terakhir telah melihat penyimpangan besar dalam cara menangani kekerasan seksual terhadap perempuan.

Ada masalah epidemi pria menyembunyikan kamera kecil di kamar mandi wanita, kereta bawah tanah, dan kamar hotel untuk film "molka" atau kamera tersembunyi untuk pornografi.

Menurut BBC, dari 6.465 orang yang dilaporkan melakukan pelanggaran terkait molka di Korea Selatan pada 2019, 5.437 di antaranya ditangkap. Tetapi hanya 119 atau 2% yang dihukum.**

Sumber : Sindonews.com








Berita Lainnya :
 
  • Indosat Ooredo Hutchison dan Google Cloud Perkuat Kerjasama Strategis Siapkan Pengalaman Digital Berbasis AI Di seluruh Indonesia
  • Culture Summit 2024, Program NASIHAT dan AKHLAK Beat PHR Buktikan Keunggulan Budaya Kerja Positif di WK Rokan
  • PHR Berbagi Ilmu dan Semangat Lestari kepada Pelajar di Momen Hari Lingkungan Hidup 2024
  • 190 Mahasiswa Terbaik Riau Jalani Magang Kerja Praktik dan Tugas Akhir di PHR
  • Polda Riau Siap Amankan PSU Pileg dan Pilkada 2024 Provinsi Riau
  • Perwakilan SKK Migas Sumbagut Diskusi Energi Kontribusi Hulu Migas di Depan Mahasiswa Universitas Riau
  • Rayakan Idul Adha 1445 H, Setwan DPRD Bengkalis Laksanakan Pemotongan Hewan Qurban
  • Rahmad Asri Penyandang Disabilitas Merasa Terharu Usai Menerima SK PPPK dari Pj Gubernur Riau
  • Program Energi Berdikari PHR Ciptakan Sirkular Ekonomi Warga Mukti Sari Kampar
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved