Senin, 31/08/20
 
Pria di Bengkalis Gantung Diri diduga Karena cekcok dengan Istri

Derry | Hukum
Rabu, 28/12/2022 - 14:33:22 WIB
Diduga depresi akibat permasalahan keluarga yang dihadapi, Shofran Sofnika (27) warga Desa Pakning Asal, Kecamatan Bukit Batu, Jalan Nusantara, Bengkalis bunuh diri, Senin (26/12/2022) sekitar pukul 09.00 WIB (ABU KASIM/
TERKAIT:
   
 
BENGKALIS, Riaueksis.com Diduga mengalami cekcok dalam rumah tangga dan ditinggal pergi pulang kampung (Pulkam) oleh istrinya, Shofran Sofnika (27) warga Desa Pakning, Kecamatan Bukit Batu, Kabupaten Bengkalis bunuh diri, Senin (26/12/2022) sekitar pukul 09.00 WIB

Korban yang sehari-hari bekerja sebagai pedagang bakso bakar keliling ditemukan Sarpani (saksi) yang pagi itu kebetulan lewat di samping rumah korban. 

Kemudian saksi melihat korban dalam kondisi tergantung di samping rumah korban.  Kemudian saksi memberitahukan kepada masyarakat yang ada di sekitar lingkungan rumah korban. Saksi selanjutnya melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Bukit Batu. 

"Ya, benar ada kejadian korban gantung diri yang dilaporkan warga. Sekitar pukul 10.00 WIB Kapolsek Bukit Batu Kompol Irwandi SH beserta anggota Polsek Bukit Batu sampai di TKP, selanjutnya melakukan olah TKP dan melakukan evakuasi terhadap korban, korban dibawa ke Puskesmas Sungai Pakning untuk dilakukannya Visum Et Revertum," ujar Kasatreskrim Polres Bengkalis AKP Muhammad Reza, Senin (26/12/2022).

Dikatakannya, sekira pukul 11.00 WIB, jenazah korban dibawa ke rumah orang tuanya yang berada di Jalan Sukajadi, Desa Pakning Asal, Kecamatan Bukit Batu, Bengkalis dan pihaknya sudah meminta keterangan 3 orang saksi yakni, Sarpani, Etika Setiani (30) dan Azizah (55).

Kemudian jelas Kasatreskrim, istri korban  pergi meninggalkan rumah untuk pulang kampung yang berada di Tanjung Padang, Kecamatan Merbau, Kabupaten Kepulauan Meranti dan membawa 3 orang anaknya

"Kemudian pada Jumat (23/12/2022) korban pergi ke pulau Padang, untuk menjemput istrinya, namun istrinya mengusirnya dan korban membawa 1 orang anaknya bernama Muhammad Afandi pulang bersamanya ke sungai Pakning," ujar Reza

Sedangkan dari keterangan saksi Azizah, ibu korban menerangkan, bahwa korban curhat kepada ibu dan kakaknya tentang permasalahan rumah tangga yang sedang dihadapinya saat ini. 

Selain itu jelas Kasat, korban juga pernah bercerita kalau korban merasa ada orang yang mengikutinya dibelakang kalau sedang berjalan, kemudian pada Senin (26/12/2022) sekitar pukul 05.00 WIB, korban tidur di rumah orang tuanya, kemudian tiba-tiba pergi keluar rumah dan tanpa memberitahu kemana tujuannya.

"Dari kejadian itu, barang bukti yang kami amankan yakni kabel yang digunakan untuk gantung diri, pakaian yang digunakan korban. Dugaan sementara, korban depresi akibat permasalahan keluarga yang dihadapi hingga mengakhiri hidup dengan gantung diri," ujar Kasatreskrim.**

Sumber: riau pos






Berita Lainnya :
 
  • Bupati Buka MTQ Perdana, Mari Kita Mengaji, Mengkaji Sebagai Tanda Memuliakan Al-Quran
  • 27 Politeknik di Indonesia Datang ke Bengkalis, Bupati Kasmarni Berharap Sinergisitas Dapat Ditingkatkan
  • Perjuangan Kabupaten Bengkalis dalam Mempertahankan Jengkal Demi Jengkal Teritorial NKRI
  • Operator Telekomunikasi Indonesia Hadirkan Tiga Layanan API GSMA Open Gateway Initiative
  • Whistle Blowing System, Komitmen Anti Penyuapan di Blok Rokan
  • 74 Tahun Sebagai Mushalla, Bupati Bengkalis Resmikan Masjid Darul Wustho
  • Tingkatkan Pelayanan Kinerja Puskesmas,Bupati Kasmarni Buka Bimtek BLUD dan BOK
  • BBKSDA Riau. Jelaskan Kasus Harimau Serang Bocah di Siak,
  • Begini Cara SSDM Polri Pulihkan Psikologi Anggota Operasi Damai Cartenz
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved