Selatpanjang(Riaueksis)Menteri Pertanian Republik Indonesia (Mentan RI), Andi Amran Sulaiman, Rabu (4/3/15) siang tadi memenuhi janjinya untuk menemui dan melakukan panen raya bersama masyarakat wilayah Indonesia per"> Selatpanjang(Riaueksis)Menteri Pertanian Republik Indonesia (Mentan RI), Andi Amran Sulaiman, Rabu (4/3/15) siang tadi memenuhi " />


Senin, 31/08/20
 
Mentan Penuhi Janji Temui Petani di Pulau Ransang, Meranti

| LifeStyle
Kamis, 05/03/2015 - 08:10:06 WIB
Selatpanjang(Riaueksis)Menteri Pertanian Republik Indonesia (Mentan RI), Andi Amran Sulaiman, Rabu (4/3/15) siang tadi memenuhi janjinya untuk menemui dan melakukan panen raya bersama masyarakat wilayah Indonesia perbatasan di Pulau Rangsang, Kepulauan Meranti, Riau.

Mentan RI mendarat ditengah pesawahan sekitar pukul 11.00 wib menggunakan helikopter dari Kota Pekanbaru, didamping Plt Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rahman dan Danrem 031 Wirabima Brigjen Agus Irianto. Rombongan langsung disambut oleh Bupati Kepulauan Meranti Irwan Nasir, serta sejumlah pejabat lainnya.

Karena ingin memenuhi janjinya untuk menemui masyarakat Petani di Pulau Rangsang, Kata Metan Amran Sulaiman, Ia harus meninggalkan sidang kabinet yang dipimpin langsung Presiden Jokowi di Jakarta yang dijadwal siang tadi. "Tadi pagi saya ditelepon Wapres JK untuk hadir rapat kabinet. Tapi saya izin karena harus menemui para petani di Kepulauan Meranti ini," kata Menteri Amran Sulaiman dalam sambutannya pada kegiatan panen raya di Desa Bina Maju Kecamatan Rangsang Barat.

Usai melakukan panen raya secara simbolis, Menteri Amran langsung berdialog bersama sejumlah petani membicarakan apa yang menjadi kebutuhan petani. Ia sangat berharap program pemerintah untuk swasembada pangan dapat terwujud, sehingga Indonesia tidak lagi harus mengimpor dari negara luar.

"Kita negara besar, negara merdeka, negara kaya serta berdaulat, dan kita juga harus merdeka dan berdaulat secara pangan. Saya yakin bersama petani kita bisa," kata Putra kelahiran Sulawesi itu.

Menurutnya saat ini Indonesia memang masih mengimpor beras dan beberapa jenis pangan lainnya dari negara luar, namun dia yakin hal itu akan segera berubah. Indonesia tidak lagi negara pengimpor, katanya, tapi akan menjadi negara pengekspor dengan berbagai kebijakan yang mulai dijalankan oleh Kementerian Pertanian.

"Tunggu saatnya serangan pangan dari Indonesia ke negara luar. Tidak akan saya biarkan impor produks pertanian, selagi kita masih bisa memproduksinya sendiri," ujar Amran disambut riuh tepuk tangan para petani.

Pria yang masih keturunan Raja Bone ini juga mengatakan bantuan yang akan dikucurkan kepada para petani harus seuai dengan keinginan petani itu sendiri, bukan keinginan dari Jakarta.

Untuk itu dalam dialog bersama petani, dia langsung menanyakan kebutuhan petani, mencatatnya dan memerintahkan stafnya untuk memasukkan kedalam program kementerian.

"Sampaikan, apa yang bisa kami bantu di sini?," tanya Doktor Ilmu Pertanian itu.(rec/rtc/azw)


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Komsos Dengan Warga Binaannya, Babinsa Koramil 06/SA Masyaraakat Ikut Pantau Wilayah
  • Babinsa Koramil 12/Pwk Sabak Auh lakukann Pendampingan dan Pengawasan Penyaluran BLT Desa Buantan Lestari
  • Disiplinkan Protokol Kesehatan, Babinsa Koramil 11/Pwk Kandis Ajak Warga Wilayah Binaan Ikut Mendukung Upaya Pemerintah
  • Sejumlah Pansus Raperda Usulan Pemerintah dan Prakarsa DPRD Riau dibentuk
  • Operasi Penegakkan Protokol Kesehatan Terus Gencar Dilaksanakan Babinsa 11/Pwk Kandis Bersama Tim Gabungan
  • Babinsa Koramil 11/Pwk Kandis Himbau Masyarakat Agar Taati Protokol Kesehatan
  • Babinsa Koramil 09/Minas Rutin Laksanakan Patroli dan Sosialisasi Karlahut di Setiap Wilayah Binaan
  • dokter Fransiskus Hamido Hutauruk Meninggal Terpapar Covid-19
  • Wakil Ketua DPRD Riau Bersama Forkopimda Lakukan Open Traffic Jalan Tol Permai
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved