Senin, 31/08/20
 
PBB Periksa 321 Perusahaan Terlibat Bisnis di Permukiman Ilegal Israel, Perusahaan-perusahaan Tersebut Berasal Dari Negara Ini

M Amin | Internasional
Kamis, 01/02/2018 - 18:00:12 WIB
Perumahan di permukiman ilegal Israel
TERKAIT:
   
 
Jenewa (RiauEksis.Com) - PBB mengaku telah memeriksa lebih dari 200 perusahaan yang melakukan aktivitas bisnisnya di permukiman Israel di wilayah Tepi Barat yang diduduki. Kabar ini mengejutkan dan dikecam Israel.

Kantor Komisioner Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (HAM), Rabu (31/1/18) menyatakan dalam laporannya bahwa mereka telah melakukan tinjauan awal terhadap 321 perusahaan dan telah mengidentifikasi 206 orang yang melakukan kegiatan bisnis di permukiman Israel di Tepi Barat. Kegiatan bisnis mereka di sana tentu dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Menurut PBB, dari semua perusahaan yang diperiksa, 143 di antaranya berbasis di Israel dan 22 lainnya berasal dari Amerika Serikat (AS). Adapun 41 perusahaan lainnya berasal dari 19 negara, mayoritas Eropa, termasuk Jerman, Belanda, Prancis, dan Inggris.

"Pelanggaran HAM yang terkait dengan permukiman (ilegal) sangat luas dan menghancurkan, mencapai semua segi kehidupan Palestina,termasuk pembatasan ruang gerak, kebebasan beragama, pendidikan, dan kepemilikan tanah," kata Komisioner Tinggi PBB untuk HAM dalam laporannya dikutip laman New York Times.

Bisnis memainkan peran sentral dalam melanjutkan pembentukan, pemeliharaan, dan perluasan permukiman Israel. "Mereka harus mempertimbangkan apakah mungkin untuk beroperasi di lingkungan demikian dengan cara yang memenuhi kewajibannya untuk menghormati HAM," kata laporan PBB tersebut menambahkan.

Laporan Komisi HAM PBB ini merupakan resolusi yang diterbitkan Dewan HAM PBB pada Maret 2016. Resolusi tersebut meminta semua data atau keterangan memerinci perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam daftar kegiatan tertentu dan secara langsung didukung atau diuntungkan oleh permukiman ilegal Israel.

Adapun kegiatan tersebut meliputi penyediaan mesin atau bahan konstruksi, perlatan pengawasan dan keamanan, serta penyediaan layanan perbankan dan keuangan. (min/rec)






Berita Lainnya :
 
  • Sambangi warga Rumbai pesisir, Personil Direktorat Binmas Polda Riau Sosialisasi Bahaya Narkoba ke kawula muda
  • 10 Ribu Pelari dari Berbagai Daerah Meriahkan Riau Bhayangkara Run 2024
  • Semarak HPN 2024, Sepuluh Grup Randai Hibur Masyarakat Kuansing
  • Tim Putra Polres Siak Juara di Final Turnamen Voli Kapolda Riau Cup 2024
  • Kejutan-kejutan SF Hariyanto Jelang Pilgub
  • SSDM Polri Raih Penghargaan Pelayanan Prima Versi PEKPPP Nasional
  • Dirlantas Polda Riau Selaku Ketua Pelaksana Event RBR Gelar Talk Show Bersama Kemenparekraf
  • Lantik PWI Inhu, Raja Isyam : Jaga Nama Baik Organisasi dan Laksanakan Tugas Sesuai Aturan
  • SKK Migas Perkuat Kolaborasi dengan Pemprov Riau Untuk Tingkatkan Produksi
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved