Senin, 31/08/20
 
Kapal 'KLM Berkat Sejati' Bermuatan Kelapa Tenggelam di Malaysia, Jika Lebih dari 5 Menit Tak Datang Bantuan, Sang Nakhoda Mara Sofyan Dalimunthe dan 8 ABK-nya Turut Tenggelam

M Amin | Internasional
Minggu, 26/11/2017 - 22:48:39 WIB
Malaysia (RiauEksis.Com) - Kapal bermuatan minyak kelapa dari Indonesia tenggelam di perairan Terengganu dekat Kuala Merchang, Marang, Malaysia pada pukul 7.45 pagi, waktu setempat, Minggu (26/11/17)

Delapan awak dan kapten diselamatkan saat kapal lain dalam perjalanan pulang dari Pelantar Minyak Cakrawala di perairan Kelantan ke Kendari Supply Base (KSB) menyadari kejadian tersebut dan bergegas ke tempat kejadian.

Sudah dipahami bahwa kapal tersebut tenggelam, KLM Berkat Sejati dalam pelayaran dari Indonesia untuk mengirim persediaan kelapa di Takbai, Narathiwat, Thailand.

Kapal yang digerakkan oleh Mara Sofyan Dalimunthe ini memiliki delapan awak, Abdul Hakim, Jumadil, Candra Gunawan, Kristoper Manurung, Muhammad Gustaf Fauzan Hamsith, Overianus Waruwu, Badri Matondang dan Herry Septiawan.

Setibanya di tempat kejadian, kapal tersebut dikatakan telah membocorkan air ke pedalaman sebelum kapten meminta bantuan darurat dari Pusat Bantuan Pencegahan dan Penyelamatan Maritim Putrajaya (MRCC) pada pukul 8.25 pagi.

Kebetulan, kapal pengiriman, Great One Manjung 1, berada pada jarak tujuh mil laut dari tempat kejadian dan langsung menuju tempat itu setelah mendapat informasi.

Sebanyak 14 anggota awak segera mengawal bantuan untuk menyelamatkan semua korban saat tiba jam 8.30 pagi.

Tindakan cepat awak kapal Great One Manjung 1 berhasil menyelamatkan sembilan korban dalam waktu lima menit sebelum muatan kelapa yang mereka mendarat terendam ke dasar laut.

Sementara itu, Direktur Base Maritim Kemaman, Komandan Leftenen Mohamad Rezal Kamal Bashah mengatakan semua awak kapal tersebut selamat datang KSB sekitar pukul 19.00 malam.

Semua anggota kru dilaporkan tidak memiliki luka dan mereka kemudian dibawa ke Markas Besar Kepolisian (IPD) untuk tindakan lebih lanjut.

Kejadian ini merupakan kejadian kedua bulan ini.

Pada tanggal 4 November, kapal yang membawa kelapa dari Riau, Indonesia, tenggelam di Pantai Tok Jembal, Kuala Nerus.

Tujuh kru Indonesia bertarung dengan kehidupan saat muatan kelapa bocor dan menabrak air sebelum dilanda gelombang dan bertabrakan dengan pemecah gelombang. (min/rec)



sumber: hmetro.com.my


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Cegah Karlahut, Babinsa Koramil 09/Minas Bersama RPK Perusahaan Lakukan Patroli dan Pasang Papan Peringatan Karlahut
  • Babinsa 11/Pwk Kandis Terus Gencar Lakukan Operasi Penerapan Protokol Kesehatan di Wilayahnya
  • Bentuk Perhatian Kepada Masyarakat, Koramil 11/Pwk Kandis Fasilitasi Internet Gratis Ke Pelajar Kurang Mampu
  • Babinsa Koramil 06/Sungai Apit Sosialisasi Larangan Kepada Pemilik Perkebuna Bakar Lahan 
  • Masa Pandemi Covid 19, Babinsa Koramil 08/Merbau Tetap Rutin Lakukan Patroli dan Sosialisasi Karlahut
  • Rutin Laksanakan Patroli dan Sosialisasi, Upaya Babinsa Koramil 09/Minas Cegah Karlahut
  • Dua pimpinan DPRD Riau ,Indra Gunawan Eet dan Zukri Pamit dan Minta Maaf
  • Laksanakan Disiplin Protokol Kesehatan, Babinsa Koramil 09/Minas Bersama Tim Gabungan Temukan 3 Pelanggar
  • Babinsa Koramil 11/Pwk Kandis Terus Pantau OVN PT. CPI Wilayah Kandis 
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved