Senin, 31/08/20
 
Merantau ke Qatar, TKW Asal Lombok ini Disiksa Orang Indonesia dan Mengaku Kehilangan Ginjalnya

Ditma | Internasional
Senin, 27/02/2017 - 08:42:30 WIB
JAKARTA, Riaueksis.com - Malang nasib TKW asal Lombok ini. Selain menerima siksaan, ia ternyata juga mengaku kehilangan satu ginjalnya di tanah rantau. Ironisnya, orang Indonesia pun ikut menyiksanya. 

Perempuan bernama Sri ini adalah TKW berumur 24 tahun asal Lombok Barat yang mengaku kehilangan satu ginjalnya saat berada di Qatar, pada 2014 lampau. Tiga tahun lalu dia di menjadi tenaga kerja wanita (TKW) di Doha, Ibu Kota negara itu.

Sempat dioperasi, ia mengaku tak kuat mengerjakan pekerjaan-pekerjaan berat. Ia menduga bahwa ginjalnya telah diambil. Akhirnya ia dipulangkan oleh majikannya ke kantor agensinya. 

"Setelah operasi di rumah sakit itu, saya dipulangkan oleh majikan ke PT Aljazira. Di kantor PT itu saya dianiaya, disiksa, dipukul sampai memar, ditendang sampai jatuh dari tangga," tutur Sri, seperti dilansir detikcom, Senin (27/2).

PT Aljazira adalah tempat dia dan TKI lain dari Indonesia ditampung sementara di Qatar untuk selanjutnya disebar ke para majikan di negara itu. Namun Sri kembali lagi ke kantor PT itu lebih awal, karena majikannya memang mengembalikannya. Saat dikembalikan inilah, dua orang Indonesia menyiksa Sri tanpa ampun.

"Yang nendang saya namanya Bu Yanti, agensi dari Indonesia, dari Sukabumi. Ada juga Pak Umar. Namun yang kasar sekali ini yang perempuan," kata Sri.

Entah siapa Bu Yanti dan Pak Umar yang Sri maksud, tentu ada banyak sekali nama Yanti dan Umar dari Indonesia. Namun hanya itu yang dia ingat. Dia tak akan bisa lupa kekejaman mereka.

"Dia tidak mau terima penyakit yang saya derita. Dia bilang, 'Saya cuma mau terima uang dari kamu. Nggak usah banyak sandiwara.' Banyak juga teman-teman yang disiksa, tapi nggak terlalu disiksa seperti saya. Mereka sekadar ditempeleng dan dipukul dengan buku saja. Tapi saya ditonjok dan ditendang sampai jatuh dari tangga, sampai patah tangan kiri saya," kata Sri yang mengaku tangannya sudah disembuhkan oleh seseorang di Lombok. (der)


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Bantu Pelajar Terdampak Covid 19 Kerjakan Tugas, Babinsa Koramil 09/Minas Bagi Internet Gratis
  • Patroli Rutin Koramil 08/Merbau, Jaga Keamanan Wilayah Dalam Masa Pentahapan Pemilukada
  • Babinsa Berkibar Koramil 11/Pwk Kandis Rutin Dilaksanakan Disetiap Wilayah Binaan
  • 30 September 2020 Kasus Positif Covid 19 di Riau bertambah 352 Meninggal 8
  • Komsos Dengan Warga Binaannya, Babinsa Koramil 06/SA Masyaraakat Ikut Pantau Wilayah
  • Babinsa Koramil 12/Pwk Sabak Auh lakukann Pendampingan dan Pengawasan Penyaluran BLT Desa Buantan Lestari
  • Disiplinkan Protokol Kesehatan, Babinsa Koramil 11/Pwk Kandis Ajak Warga Wilayah Binaan Ikut Mendukung Upaya Pemerintah
  • Sejumlah Pansus Raperda Usulan Pemerintah dan Prakarsa DPRD Riau dibentuk
  • Operasi Penegakkan Protokol Kesehatan Terus Gencar Dilaksanakan Babinsa 11/Pwk Kandis Bersama Tim Gabungan
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved