Senin, 31/08/20
 
Gubri dan Mendagri Malaysia Sepakat Cegah Imigran Ilegal, Peredaran Narkoba dan Ilegal Fishing

Derry | Internasional
Rabu, 25/05/2022 - 17:32:20 WIB
Foto: (ist)
TERKAIT:
   
 
MALAYSIA, Riaueksis.com-Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar dan Menteri Dalam Negeri Dato' Seri Hamzah bin Zainudin melakukan pertemuan di Kantor Kementerian Dalam Negeri (Mendagri) Malaysia, Rabu (25/5/2022). Pertemuan ini membahas tentang peredaran narkoba, illegal fishing dan konektivitas transportasi RoRo.



Turut hadir bersama Gubri, Wakapolda Riau Brigjen. Pol. Drs. Tabana Bangung, Danrem 031/Wira Bima Brigjen TNI Parlindungan Hutagalung, Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi Riau DP Siregar, dan Protokol Kedutaan Besar Republik Indonesia di Kuala Lumpur Rijal Al-Huda.



Dalam keterangan persnya Gubri Syamsuar mengatakan, ia bersama Mendagri Malaysia menghargai akan menjalin kerja sama dalam upaya pencegahan imigrasi ilegal, peredaran narkoba, penangkapan ikan ilegal.



"Dalam pertemuan tadi, Pak Mendagri Malaysia berharap tidak ada lagi imigran gelap. Bagi tenaga kerja Indonesia yang ingin bekerja di Malaysia harus memiliki dokumen yang lengkap," kata Gubri Syamsuar.



"Selain itu kami juga membahas terkait illegal fishing yang dilakukan nelayan Malaysia yang masuk ke Indonesia dan nelayan Indonesia yang masuk ke Malaysia," ujarnya.



Dijelaskan Syamsuar, terkait illegal fishing juga menjadi Perhatian Wakapolda Riau. Lantaran Malaysia dan Indonesia telah bekerja maksimal untuk melakukan antisipasi dan penanganan illegal fishing di wilayah Negara Indonesia dan Malaysia.



"Kalau ada yang terjadi seperti itu [Ilegal fishing] kami bersepakat untuk membantu nelayan agar bisa kembali pulang ke negara masing-masing," sebut Syamsuar.



Gubri menjelaskan, bahwa jarang ada terjadi permasalahan illegal fishing di Riau, begitu juga di Malaysia. Namun, jika ada permasalahan ia minta agar dapat diselesaikan dengan sebaik-baiknya oleh instansi terkait.



"Bila ada permasalahan, saya harap bisa diselesaikan dengan sebaik-baiknya. Melalui instansi terkait seperti TNI Angkatan Laut, Polri, dan Pemerintah Daerah yang didukung oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan," harapnya.



Diungkapkan Gubri, bahwa Mendagri Malaysia berkeinginan untuk membentuk Satuan Gugus Tugas (Satgas) Pengawasan di antara ke dua negara.



"Dalam tahun 2022 ini diharapkan Satgas sudah dibentuk. Dalam rangka untuk mengawal kawasan perbatasan pesisir. Nah, jika nanti telah dibentuk Satgas seperti yang diinginkan Mendagri Malaysia, tentunya diharapkan mampu bermanfaat," tuturnya.



Disampaikan Gubri, bahwa Mendagri Malaysia juga menginginkan Satgas Pengawasan yang akan dibentuk bisa melibatkan tiga negara, yakni Indonesia, Malaysia dan Thailand.



"Satgas ini diharapkan tidak hanya melibatkan dua negara saja [Indonesia-Malaysia] melainkan bisa melibatkan negara Thailand," ujarnya.



Gubri menuturkan, Mendagri Malaysia menyampaikan, pada 9 Juni 2022 Thailand akan melegalkan narkoba jenis ganja. "Menyikapi hal ini, tentunya harus ada kewaspadaan dari pihak Malaysia dan Indonesia," ucapnya.



Untuk itu Mendagri Malaysia meminta Gubri Syamsuar untuk membincangkan program ini ke lintas Kementerian Republik Indonesia.

BACA JUGA
Gubri dan Mendagri Malaysia Sepakat Cegah Imigran Ilegal, Peredaran Narkoba dan Ilegal Fishing
Hibah MCC Tetap Lanjut, Gubernur Riau Usul Proyek Baru
PWI Bengkalis Siap Sukseskan Konferprov PWI Riau ke XV
"Termasuk nanti Pak Wakapolda Riau bisa membincangkan dengan Pak Kapolri. Lalu, Kepala BNN Riau bisa melaporkan ke Kepala BNN pusat. Saya juga diminta untuk melaporkan ke Bapak Mendagri Tito Karnavian," jelasnya.



Terkait konektivitas transportasi, Gubri menyampaikan hasil konfrensi IMT-GT di Bangkok yang telah berlangsung beberapa waktu lalu.



"Kami juga melaporkan hasil konfrensi IMT-GT di Bangkok. Pertemuan itu dihadiri tiga Kepala Negara, Perdana Menteri Thailand, Presiden RI, dan Perdana Menteri Malaysia. Membahas konektivitas antara Thailand, Malaysia, dan Indonesia yang rutenya melalui Melaka dan Dumai," kata Syamsuar .



Dikatakan dia, di konfrensi IMT-GT Presiden RI Joko Widodo menyepakati agar Malaysia dan Indonesia bisa membangun pelabuhan RoRo Dumai-Melaka.



"Saat ini di Dumai telah dimulai kesiapannya. Kami mohon dukungan kepada Pak Mendagri Malaysia agar pembangunan RoRo juga bisa segera di bangun di Melaka," tulisnya.



Gubri Syamsuar menambahkan, bahwa Mendagri Malaysia menyambut baik pembangunan RoRo di Melaka dan akan disampaikan melalui sidang Kabinet Malaysia.



"Semoga ini dapat direstui Perdana Menteri Malaysia, sehingga pelabuhan RoRo di Melaka bisa segera dibangun. Saat ini Malaysia telah memberikan kemudahan ekspor dari Indonesia ke Malaysia. Saya harap ini bisa dimanfaatkan oleh masyarakat Indonesia dan Riau khususnya. Semoga ini bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya, sehingga dapat meningkatkan perekonomian Riau, Indonesia dan Malaysia. Karena banyak potensi-potensi yang bisa dikembangkan," tandas Syamsuar.



Turut hadir pada pertemuan tersebut, Ketua Polis Negara Polis Diraja Malaysia Tan Sri Acryl Sani Hj. Abdullah Sani, Pengarah Imigresen Imigresen Malaysia Dato' Sri Khairul Dzaimee.



Kemudian, Setiausaha Bahagian Antarabangsa Kementerian Dalam Negeri (KDN) Malaysia, Dr Abdul Gapar bin Abu Bakar dan Ketua Penolong Setiausaha Bahagian Antarabangsa KDN Malaysia Puan Mazshida. (*)

comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Muflihun: Akan Sanksi Tegas Hollywings, Izin Usaha Akan Dicabut
  • Beli Pertalite dan Solar Subsidi Wajib Daftar di MyPertamina Uji Coba di 5 Provinsi
  • Ada 1.130 Kaum Disabilitas di Pekanbaru Butuh Perhatian Saat Pandemi
  • Perkara Korupsi Bansos Anak Disabilitas & Fakir Miskin, Jaksa Riau Periksa 1 Camat dan 4 Kadus
  • Rendang Babi Bikin Ribut?
  • Dibuka Bupati Kasmarni, 202 Calon Penyuluh Agama Ikuti Tes Kompetensi
  • DPRD Gelar Rapat Paripurna Hari Jadi Pekabaru yang Ke-238
  • Hadiri Wisuda Ponpes Daarun Nahdhah Thawalib Kampar, Bupati Siak Alfedri Sebut Banyak Santri Jadi Tokoh Penting Bangsa.
  • Bangkitkan Ekonomi, Rute Bengkalis - Muar Akan Beroperasi Kembali
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved