Senin, 13 Juli 2020
 
Vaksin Covid-19 Oxford Berhasil Diuji Coba pada Manusia

Martalena | Internasional
Senin, 15/06/2020 - 00:14:18 WIB
JAKARTA, Riaueksis.com - Para peneliti di Universitas Oxford merayakan keberhasilan tes vaksin virus corona dengan saling tos. Vaksin itu diujicobakan pada mantan diplomat yang terlibat dalam beberapa uji coba pertama di dunia.

Direktur komunikasi Leave.EU Andy Wigmore adalah salah satu di antara 500 relawan pertama yang diuji oleh riset vaksin senilai jutaan poundsterling di Universitas Oxford untuk mengembangkan vaksin.

Vaksin ini sedang dikembangkan oleh Jenner Institute dan Grup Vaksin Oxford dari University of Oxford. Vaksin itu dirancang untuk merangsang sistem kekebalan tubuh menggunakan virus flu biasa yang diambil dari simpanse.

Dikenal sebagai vaksin ChADOx1, yang diujicobakan ke manusia pada tanggal 23 April,  dirancang untuk bekerja dengan menciptakan kembali bagian-bagian dari coronavirus di dalam pasien dan memaksa sistem kekebalan tubuh mereka untuk belajar melawannya.

Wigmore, seorang mantan diplomat untuk Belize adalah salah satu orang yang pertama diujicobakan. Setelah dia menunjukkan beberapa reaksi positif, dia terus menjalani percobaan lebih lanjut.

Setelah melakukan tes darah pada hari Selasa pekan lalu, dia berkata para peneliti terakhir mengambil sampel darinya mereka benar-benar high tos, mereka tampak sangat senang yang menunjukkan bahwa mereka membuat kemajuan positif.

“Saya pikir pemerintah berharap vaksin ini berhasil sehingga mereka dapat membuat orang kembali bekerja lagi dan mengakhiri jarak sosial tanpa ada lonjakan kedua," tuturnya dikutip dari bisnis.com. 

Pada bulan Mei pemerintah menggelontorkan dana £131 juta untuk mendukung peningkatan produksi vaksin di Inggris.

Uang itu dibagi antara £93 juta untuk pusat manufaktur dan inovasi di Oxfordshire dan £38 juta untuk fasilitas penyebaran yang akan memungkinkan jutaan vaksin diproduksi dengan cepat dan dikirim untuk mengimunisasi penduduk Inggris.

Selanjutnya, Inggris juga menginvestasikan £65,5 ke dalam percobaan vaksin di Oxford, bersama dengan £40 juta dana untuk  kandidat vaksin lain yang diujicobakan di Imperial College London.

Vaksin Imperial dirancang untuk memberikan instruksi genetik ke sel-sel otot untuk membuat protein permukaan lonjakan-19 yang khas. Peneliti berharap ini memicu respons kekebalan dan membuat kekebalan terhadap virus.

Sementara itu, ada perdebatan yang sedang berlangsung di pemerintah mengenai apakah suatu vaksin harus diwajibkan begitu dikembangkan.

Bulan lalu, kepala petugas medis Chris Whitty menyarankan bahwa vaksin dapat siap pada tahun depan yang merupakan perkembangan pesat menurut standar penelitian medis. Saat ini ada sepuluh vaksin melawan Covid-19 dalam uji coba di seluruh dunia dan 100 lainnya dalam pengembangan praklinis.

Para peneliti di Oxford yang bermitra dengan AstraZeneca mengatakan mereka berharap memiliki data uji coba manusia pertama akhir tahun ini.

Namun, para ahli memperingatkan kecepatan perkembangan bisa membawa risiko sendiri. Biasanya diperlukan setidaknya sepuluh tahun untuk mengembangkan vaksin.

Kepala penasihat ilmiah Pemerintah, Sir Patrick Vallance mengatakan pengembangan vaksin yang efektif tidak dapat dijamin.**



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Golkar resmi umumkan nama Pasangan Calon yang Diusung di 9 Pilkada Riau
  • TMMD Bangun Jalan Permudahkan Atifitas Masyarakat
  • Mulusnya Jalan Di Desa Tenggayun Berkat TMMD
  • Woow....Ternyata Satgas TMMD Beri Rasa Aman Warga Dari Teror Si Raja Hutan
  • Kadis Perkimtan : Dengan TMMD Masyarakat Bisa Cepat Menikmati Hasil Pembangunan
  • Apresiasi dan Terima Kasih Pemerintah Kecamatan Bandar Laksamana dengan Program TMMD 
  • Pengedar Narkoba Gunakan Senpi Berbentuk Pena, Kapolresta Pekanbaru: Ini Mematikan
  • Demi Kepastian Hukum,Tokoh LAM Riau Minta Penegak Hukum segera Usut Dugaan Korupsi Di UIN Suska
  • Aidil Amin Serahkan Mandat KAPOTI Rohul Ke Yondri Elfian
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved