Senin, 25/11/2019
 
37 orang terinfeksi corona di pesta pernikahan.

Martalena | Internasional
Senin, 23/03/2020 - 12:15:12 WIB
Riaueksis.com- Kisah nyata virus Corona menyebar dengan cepat tanpa pandang bulu ini terjadi pada pernikahan sepasang pengantin baru di Australia. Pasangan pengantin bernama Scott Maggs dan Emma Metcalf itu tak menyangka pesta pernikahan mereka yang digelar pada 6 Maret 2020 berubah jadi malapetaka. 

Seperti dikutip dari Sdyney Morning Herald, sampai saat ini kata Mags ada 37 tamu undangan yang terkonfirmasi terinfeksi virus Corona. Mags dan Metcalf sendiri baru menjalani tes Corona pada Senin (16/3/2020) kemarin. Masih belum diketahui hasilnya apakah mereka positif atau negatif Corona.

Mags dan Metcalf mendapatkan kabar yang sungguh membuat mereka shock saat mereka tengah berbulan madu di Maldives. Sebuah pesan yang sampai ke ponsel mereka dari dua orang tamu yang membuat pernikahan mereka berubah jadi malapetaka. Dua orang tamu tersebut mengaku mereka positif terinfeksi COVID-19.

Mags pun langsung mengonfirmasikan pada 120 tamu undangan pernikahannya. Dan 120 orang itu menjalani tes. Hasilnya 37 orang terinfeksi Corona. 

Dari 37 orang yang terkena Corona itu, dua di antaranya adalah senator di New South Wals, Andrew Bragg, dan putri dari pakar advertising John Singleton, Sally Hawach. Menyedihkannya Sally saat ini tengah hamil 30 minggu dan memiliki dua anak yang masih kecil.

Sally dan suaminya saat ini menjalani karantina di rumah mereka di Sdyney. Tidak lama setelah menghadiri pernikahan Maggs dan Metcalf, Sally mengaku merasa sakit. Dia pun kini khawatir menularkan anak-anaknya yang masih kecil.

"Anakku yang setahun menunjukkan tanda-tanda terkena COVID dan dia sangat sakit," tulis Sally di Instagramnya.

Maggs dan Metcalf sang pengantin pastinya merasa sangat sedih dengan apa yang menimpa para tamu undangan pernikahan mereka. Kesedihan mereka semakin bertambah karena kini keduanya dituduh orang-orang sebagai pihak yang tak bertanggungjawab karena tetap menggelar pernikahan saat ada virus Corona.

"Kami merencanakan pernikahan berbulan-bulan sebelumnya. Tidak ada histeria atau pelarangan pada 6 Maret, itu tidak ada di radar," kata mereka.

menurut data John Hopkins saat ini ada 244 ribu lebih orang di seluruh dunia terinfeksi Corona.







comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Babinsa Bersama Tim Lakukan Penyemprotan di Rumah Ibadah, Kantor Desa dan Tempat Keramaian
  • Babinsa Bersama Tim Lakukan Pengecekan dan Pencegahan VIRUS COVID 19 Ke Penumpang Kapal
  • Kemenkum HAM Sudah Bebaskan 13.430 Napi Untuk cegah corona
  • Kapolres Rohul Bersama Forkopimda Rohul Cek Gudang Beras,Pastikan Stock Aman 6 Bulan Kedepan
  • Sahabat Pondok Ijo dan PWI Peduli Serahkan 100 Paket Makan Siang dan 10 Karung Beras
  • PBNU Sarankan Shalat Tarawih-Shalat Id di Rumah
  • Jokowi Usulkan Jadwal Mudik Setelah Lebaran
  • Kepala Desa Cipang Kanan Abadi Adakan Penyemprotan Desinfektan Diwilayah Desanya
  • Jaga Stock Darah Tetap Ada, Koramil Wilayah Kab. Siak Laksanakan Donor Darah
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved