Senin, 31/08/20
 
Terbesar Dalam Sejarah, RI Terbitkan Surat Hutang US$ 4,3 M

Ditma | Nasional
Selasa, 07/04/2020 - 21:47:31 WIB
Riaueksis.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah baru saja menerbitkan obligasi global atau surat utang global dengan nilai US$ 4,3 miliar atau Rp 68,8 triliun (kurs Rp 16.000). Surat utang ini merupakan surat utang denominasi dolar AS terbesar sepanjang sejarah yang diterbitkan pemerintah Indonesia.

"Ini penerbitan terbesar di dalam sejarah penerbitan US dolar bond oleh pemerintah Republik Indonesia," katanya dalam teleconference, Selasa (7/4/2020).

Sri Mulyani menuturkan, surat utang ini terdiri dari tiga jenis. Pertama, RI 1030 dengan tenor 10,5 tahun dengan nilai US$ 1,65 miliar dengan yield 3,90%.

Kedua, RI 1050 bertenor 30,5 tahun dengan nilai US$ 1,65 miliar. Obligasi ini memiliki yield 4,2%.

Ketiga, RI 0470 dengan jatuh tempo 50 tahun. Nilai yang diterbitkan US$ 1 miliar dengan yield 4,50%.

"Kami menerbitkan ini dalam rangka menjaga pembiayaan secara aman dan sekaligus menambah cadangan devisa bagi BI," katanya.
Baca juga: Ini 'Alat' BI untuk Bikin Rupiah Kembali Kuat

Sri Mulyani juga menuturkan, obligasi ini merupakan yang pertama diterbitkan sejak COVID-19 diumumkan.

"Ini negara pertama yang menerbitkan sovereign bond sejak pandemi COVID-19 terjadi. Untuk diketahui sejak pandemi diumumkan Februari sampai Maret tidak ada satu negara pun di Asia yang masuk global bond karena volatilitas dan gejolak yang besar," ungkapnya.

Pertama Kalinya RI Terbitkan Surat Utang Tenor 50 Tahun

Dari tiga macam surat utang ini, Sri Mulyani mengatakan, terdapat surat utang dengan tenor 50 tahun. Ini adalah jenis surat utang baru yang diterbitkan pemerintah.

"Kemudian SBN seri yang ketiga, dan ini adalah seri baru yang belum diterbitkan sebelumnya adalah RI 0470. Jatuh tempo atau tenor 50 tahun yaitu jatuh tempo 15 April 2070 besarnya US$ 1 miliar dengan tingkat yield 4,5%," ujarnya.

Sri Mulyani mengatakan, adanya surat utang ini menunjukkan kepercayaan investor terhadap rekam jejak dan pengelolaan keuangan pemerintah.

"Penerbitan tenor 50 tahun yang pertama kali dilakukan Republik Indonesia juga merupakan tenor terpanjang yang dilakukan pemerintah. Ini secara implisit menunjukkan kepercayaan investor terhadap track record dari kondisi ekonomi dan pengelolaan keuangan negara," paparnya.

"Kita memang memanfaatkan 50 tahun ini karena preferensi investor global tenor bond jangka panjang cukup kuat," tutupnya.*


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Kembali Laksanakan Operasi Yustisi, Koramil 09/Minas Bersama Tim Gabungan, Jaring 3 Pelanggar Protokol Kesehatan
  • Putuskan Mata Rantai Covid 19 di Wilayahnya, Babinsa Koramil 08/Merbau Lakukan Ini.
  • Patroli Pengamanan Pelaksanaan Pilkada Rutin Dilakukan Koramil 08/Merbau
  • Dua Babinsa Koramil 09/Minas Kembali Gelar Patroli Pengamanan di OVN CPI Minas Barat
  • Para Babinsa Koramil 06/SA Kembali Lakukan Patroli Pengamanan Tahapan Pilkada
  • Babinsa Koramil 12/Pwk Sabak Auh Terapkan Disiplin Protokol Kesehatan Di Jalan Lintas 
  • Update Corona Riau 21 Oktober: Tambah 313, 305 Sembuh, 9 Meninggal
  • PWI Apresiasi Polri Tangkap Pembunuh Wartawan di Sulbar
  • Ada tempat nongki baru Wareh kopi di jalan Arifin Achmad     
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved