Senin, 31/08/20
 
Fraksi PDI Perjuangan minta DPRD Riau untuk Segera sahkan Perda pesantren

Martalena | Politik
Selasa, 30/06/2020 - 21:03:40 WIB
Riaueksis com – Syafarudin Poti  ketua Fraksi PDI Perjuangan Provinsi Riau  mengatakan bahwa Fraksi PDI-P mendorong percepatan pembahasan tentang Perda Pesantren yang merupakan inisiatif DPRD Provinsi Riau pada rapat Kerja Badan Pembentukan Perda Daerah (BP2D) tentang Ranperda Penyelenggaraan Pesantren pada Senin 29 Juni 2020.

Rapat yang dipimpin langsung oleh Ketua Bapemperda DPRD Riau Ma’mun Solikhin S.Ag, yang diikuti oleh Kanwil Kementerian Agama Prov Riau Drs H Fairus Ma dan Anggota DPRD Prov Riau, Ketua Fraksi PDI Perjuangan H Syafaruddin Poti SH, Agung Nugroho, Ade hartati , Sulastri dan Abu Kosim serta staf Ahli Bapemperda.

Ranperda Penyelenggaraan Pesantren ini merupakan tindak lanjut dari Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 Tentang Pesantren. Hingga Saat ini Peraturan Presiden dan Peraturan Menteri Agama sebagai Peraturan Pelaksana Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 Tentang Pesantren belum terbit.

Selanjutnya, Bahwa Substantif Materi di dalam Ranperda Penyelenggaraan Pesantren ini belum mencakup materi yang komprehensif.

Dan belum mencakup unsur penyelenggaraan Pesantren. Terkait substansi Ranperda harus memperhatikan Kewenangan Daerah Provinsi.

Ranperda ini diharapkan dapat menjadi dasar hukum agar Pemerintahan Daerah dapat memberi bantuan kepada Pesantren.

Dalam Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 tentang Pesantren terdapat 8 Pasal yang mengharuskan diterbitkannya Peraturan Menteri dan 2 Peraturan Presiden.

Terkait dengan pendelegasian Undang Undang tentang Pesantren kepada Peraturan Presiden dan Peraturan Menteri agama harus diklasifikasikan berdasarkan kewenangan yang mana menjadi kewenangan Pemerintahan Daerah Provinsi yang akan diatur didalam materi muatan ranperda penyelenggaraan pesantren untuk memperkaya materi muatannya.

H Syafaruddin Poti SH mengatakan  bahwa Fraksi PDI Perjuangan sangat mendorong Perda Pesantren ini segera dibahas. Karena ini sudah lama dengan mengacu pada Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 Tentang Pesantren yang belum terbit, yang isinya mengacu pada dunia pendidikan Non Formal terhadap tuah ibah atau Bansos melalui bantuan Provinsi Riau, Ujar Syafaruddin Poti.

“Kita sangat berharap agar Perda ini cepat dilaksanakan, dengan konsultasi dengan Kemenag untuk mengesah pembahasan Perda Pesantren yang diambil oleh Inisiatif DPRD Riau, hendaknya juga dapat dilakukan Perbaikan dan Penyesuaian Naskah Akademik dan Draft Ranperda dengan melibatkan Tim dari Kanwil Kementerian Agama Provinsi Riau,” Kata Poti.

Sementara itu Ketua Bapemperda DPRD Riau Ma’mun Solikhin S.Ag, menyebutkan, rapat berjalan dengan baik. Dia akan memulai tahapan-tahapan pengesahan Perda ini.

“Semoga berjalan dengan baik”, ungkap Ma’mun Solikhin.

Menanggapi Hal tersebut, Kanwil Kementrian Agama Provinsi Riau Drs. H. Fairus, Ma menyampaikan Bahwa Ranperda tersebut harus dilanjutkan walau belum ada turunan dari UU no.18 tahun 2019 tentang pesantren.

Namun demikian katanya, harus terus mengacu pada UU tersebut, kemudian kalau bisa naskah akademiknya harus lebih lengkap dan rinci juga konsep ranperda nya.

“Kami usulkan tadi supaya tenaga ahlinya selain dari UIN juga harus ada dari praktisi pondok pesantren, dan juga harus ada dari unsur pemerintah dalam hal ini dari kanwil kemenag Riau”, tuturnya.

“Kami yakin dengan perda ini maka santri-santri kita dan pondok pesantren akan lebih mendapat keadilan, kami sangat mengapresiasi hak inisiatif dari kawan-kawan di DPRD, kami ucapkan terimakasih yang tinggi atas inisiatif mereka semoga Allah menbalas dengan pahala yg besar dan kawan-kawan selalu sukses”, tutupnya.**



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Berbagi Kebahagiaan dibulan Ramadhan 1442 Hijiriah, DPD Golkar Riau Santuni Anak Yatim
  • Riau Tambah 330, Ini Sebaran 4.585 Kasus Baru Corona RI pada 18 April
  • Dua Babinsa Koramil 04/Mandau Ajak Warga Patroli ke Wilayah Rawan Karlahut
  • Ketua Forum Pemred Riau : Jaga Marwah Profesi Wartawan, Patuhi Kode Etik
  • Serka Adam Ajak Warga Ikut Berkontribusi Putus Mata Rantai Covid 19
  • Ada 800 Pengaduan ke DP, Dheni Kurnia Ingatkan Media di Riau Patuhi Kode Etik
  • Satpol PP Pekanbaru,jaga ketat 2 RW zona merah
  • Utang Luar Negeri Tembus Rp6.169 Triliun
  • Team Babinsa Koramil 01/Bengkalis Cegah Karlahut Dengan Patroli dan Sosialisasi
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved