Senin, 31/08/20
 
Mantan Bupati Kuansing divonis 5 tahun 7 bulan penjara atas kasus suap

Derry | Riau
Kamis, 28/07/2022 - 17:08:24 WIB
Foto: ist
TERKAIT:
   
 
PEKANBARU, Riaueksis.com- Hakim Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Rabu.l 28/7/22 menjatuhkan vonis 5 tahun 7 bulan penjara kepada Bupati non aktif Kabupaten Kuantan Singigi( Kuansing) Andi Putra,  

Selain dihukum kurungan penjara, Majelis Hakim yang diketuai Dahlan juga menghukum terdakwa membayar denda sebesar Rp200 juta, subsider pidana kurungan 4 bulan.

Andi Putra yang mengikuti jalannya sidang melalui virtual dengan mengenakan kemeja putih, terbukti secara sah melanggar pasal 12 huruf a UU RI nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU RI nomor 20 tahun 2001 tentang Tipikor juncto pasal 64 KUHP.

"Menyatakan terdakwa Andi Putra terbukti secara sah bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara berlanjut sebagaimana dakwaan. Dihukum 5 tahun 7 bulan penjara serta denda sebesar Rp200 juta, dengan ketentuan apabila tidak dibayar diganti pidana kurungan 4 bulan," ucap Ketua Majelis hakim Dahlan saat membacakan amar putusan.

Putusan hakim ini lebih rendah daripada tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang meminta terdakwa Andi Putra dihukum 8,5 tahun penjara dan denda Rp400 juta subsider kurungan 6 bulan, serta uang pengganti Rp500 juta.

Di persidangan sebelumnya Andi Putra sempat membantah tuduhan penerimaan uang suap untuk memuluskan izin Hak Guna Usaha (HGU) PT Adimulia Agrolestari (AA). Andi mengatakan uang yang diterimanya dari mantan General Manager perusahaan perkebunan tersebut, merupakan uang pinjaman.

Namun berdasarkan bukti percakapan WhatsApp antara Komisaris PT AA dengan mantan General Manager, pemberian uang sebesar Rp500 juta kepada Andi Putra adalah pemberian. Kemudian dalam pemeriksaan saksi-saksi terungkap pula adanya pemberian uang dari PT AA kepada Panitia B pada rapat pra pengurusan izin HGU dan pemberian kepada Kepala BPN.

Atas putusan Majelis Hakim, Kuasa Hukum Andi Putra, Dodi Fernando menyatakan akan berpikir-pikir dan berkonsultasi terlebih dahulu dengan terdakwa Andi Putra.

"Kami menghormati putusan majelis hakim. Tapi kembali lagi pada Andi putra, apakah akan menerima atau mengajukan upaya banding. Namun hingga kini kami meyakini Andi putra tak bersalah," ucap Dodi kepada awak media usai sidang.

Majelis Hakim memberikan waktu tujuh hari untuk terdakwa dan kuasa hukum untuk mengajukan banding sebelum putusan ini dinyatakan berkekuatan hukum. Sidang putusan pun ditutup sekitar pukul 15.30 WIB.

Sumber: antara



comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Hadiri jalan Santai HUT PGRI di Tualang, Bupati Alfedri Sebut Tahun 2024 Pembangunan gedung Guru Segera Dimulai
  • Profil Pencetak Sejarah Negara Kanada Alphonso Davies, Gol Pertama di Ajang Piala Dunia 2022
  • Aksi Tutup Jerman di Piala Dunia, Menimbulkan Banyak Kontroversi 'Jerman Tidak Menghargai Tuan Rumah'
  • Buka Bimtek Pergubri 19/2021 SMSI Riau, Gubri: Fungsi Media Online Belum Maksimal
  • Direktorat Intelkam Polda Riau Berikan Bantuan Sembako dan Minuman untuk Petugas Kebersihan Kota Pekanbaru
  • Sang Pencetak Gol Negeri Kincir Angin, Berikut Profil dari Cody Gakpo
  • Besok, Gubri Syamsuar Jadi Keynote Speaker Bimtek Pergub 19 Bersama SMSI Riau
  • Bantuan Kemanusiaan Polda Riau untuk Korban Gempa Cianjur Tiba di Jakarta
  • TNI-Polri Pantau dan Awasi Penyaluran BLT di Desa Banglas Barat
  •  
     
     
     
     
    Copyright © 2014-2016
    PT. Surya Cahaya Indonesia,
    All Rights Reserved